Beranda » Cerpen » Teknik Pengembangan Alur pada Cerpen

Teknik Pengembangan Alur pada Cerpen

T Diposting oleh pada 22 October 2020
F Kategori , ,
b Belum ada komentar
@ Dilihat 32 kali

Cerita Pendek – Kamu yang gemar menulis, tentu tidak asing dengan jenis tulisan ini. Jangankan si gemar menulis, mereka yang tidak pernah menulis fiksipun pasti juga tahu tentang CERITA PENDEK atau yang popular dengan akronim CERPEN ini. Sebab, cerpen masuk ke dalam pembelajaran sekolah, dari SD-SMA pun selalu bertemu dengan materi CERPEN dalam pembelajaran Bahasa Indonesia. Bayangkan betapa penting dan popularnya si master jenis tulisan yang bernama cerpen ini!

CERPEN adalah Cerita yang pendek!

Saya tahu, tanpa dibahas sekalipun…pasti kalian sudah bisa menjabarkan apa itu CERPEN. Cerita pendek atau yang biasa disebut cerpen merupakan salah satu karya sastra berbentuk prosa, berisikan karangan naratif fiktif yang dapat dibaca sekali duduk. Jumlah kata di dalam cerpen relatif sedikit, dengan maksimal 10.000 kata atau kurang dari 10 halaman. Cerpen memuat tentang kisah hidup manusia yang diceritakan secara ringkas, cenderung padat, dan langsung pada tujuannya. Isi cerpen umumnya hanya mengisahkan satu permasalahan yang dialami oleh satu tokoh pada situasi tertentu yang penuh konflik, peristiwa, dan pengalaman. Sama seperti karya prosa lainnya, di dalam cerpen juga mengemban tentang alur. Nah kali ini materi pertama yang akan kita bahas adalah tentang struktur alur.

Baca juga: Panduan Menulis Cerpen Yang Baik dan Benar

Struktur cerpen merupakan langkah-langkah ataupun tahap-tahap yang membentuk narasi kisah di dalam cerpen. Struktur pada cerpen ini mirip sekali dengan struktur yang ada di dalam teks narasi yang membentuk kisah yang dibawakan. Akan tetapi, jika dilihat berdasarkan persfektif intrinsik, maka struktur cerpen sangat berkaitan dengan alur di dalam cerpen. Jika perspektif kita menggunakan unsur intrinsik yang merupakan unsur pembentuk cerpen, maka struktur ini terdapat dalam alur pada sebuah cerpen.

Struktur Cerpen

  1. Abstrak

Abstrak merupakan gambaran awal yang membahas pristiwa, situasi, dan unsur lain di dalam cerpen. Tahapan abstrak ini bisa dikatakan sebagai ide kasar penulis, tujuannya untuk mengundang rasa penasaran para pembaca. Untuk itu, dalam menulis cerpen diharapkan agar memberikan pengembangan abstrak yang baik supaya dapat mengundang pembaca untuk tertarik membaca cerita selainjutnya. Sebaliknya, jika abstrak yang dibaca pertama kali oleh pembaca sudah membosankan, otomatis mereka tidak akan berminat untuk membaca kelanjutan cerita yang buat. Pada tahapan struktur ini bersifat optional, artinya boleh ada di dalamcerrita namun juga boleh tidak.

  1. Orientasi

Orientasi merupakan pengenalan setting dan latar cerita baik segi waktu, tempat maupun suasana. Selain itu, tahapan struktur ini berfungsi untuk memulai tanda-tanda pengantar, mengatur adegan yang berbeda, perkenalan tokoh, dan menjelaskan hubungan antar tokoh.

  1. Komplikasi

Komplikasi merupakan awal konflik mulai bermunculan. Konflik yang dibahas berupa masalah, pertentangan, dan kesukaran-kesukaran lain yang menghalangi tokoh. Urutan kejadian yang terdapat di dalam konflikasi ini berhubungan dengan sebab-akibat konflik terjadi. Untuk itu, dalam tahapan ini karakter dan watak tokoh biasanya lebih terlihat.

  1. Pencapaian Konflik (Rising Action)

Pencapaian konflik ini berhubungan dengan berbagai masalah yang terjadi, peristiwa yang menantang, perbedaan pendapat, dan kesukaran yang terus berkembang dan hampir mencapai puncaknya.

  1. Puncak Konflik (Turning Point)

Puncak konfilik merupakan bagian cerita yang paling mendebarkan dan masalahan yang mencapai batasnya. Struktur ini adalah bagian yang paling mendebarkan. Biasanya, plot yang terjadi pada bagian ini berisikan keberhasil ataupun kegagalan tokoh, serta perubahan nasib dari tokohnya baik itu yang dibahas itu tokoh antagonis dan protogonis.

  1. Evaluasi

Evaluasi merupakan tahap dari penyelesaian konflik. Dalam tahapan ini, konflik pada cerita mulai mendapatkan solusi dan penyelesaian serta menuju pada tahap akhir.

Pada fase struktur ini biasanya dapat mengantarkan pembacanya pada tahap akhir dianggarkan konflik bisa berhasil dihentikan sesuai keinginan atau tujuan tokoh utama.  Biasanya evaluasi ini adalah konflik atau masalah lain yang telah terjadi sejak solusi diperkenalkan.

  1. Resolusi

Tahapan struktur ini berisikan penjelasan dan evaluasi akhir dari cerita.

Dalam bagian ini berisikan sikap atau variasi nasib yang dialami oleh tokoh. Bagian ini merupakan  akhir atau penyesaian konflik secara utuh.

  1. Koda

Koda adalah penutup ataupun akhir dari seluruh pembahasan cerita.  Dalam tahapan struktur ini berisikan nilai dan pembelajaran berdasarkan makna yang diserap di dalam teks cerpen yang dibaca. Koda juga memuat  pesan dan amanat yang menjadi intisari yang bisa dipetik pembaca dan juga interpretasi penulis mengenai kisah yang disampaikan. Struktur ini juga bersifat optional karena tidak semua cerpen memiliki koda, apalagi cerita serius yang bersifat tidak ingin menggurui dan membebaskan pembaca untuk menyimpulkan sendiri.

YUK CEK SEPUTAR PENERBITAN!

 

Susunan Struktur Cerpen

Terkadan, penjelasan mengenai bagian dari struktur cerpen yang sudah dijelaskan di atas seakan membuat cerpen harus berjalan dengan linear dan kaku. Namun, di dalam cerpen struktur alur ini sebetulnya tidak harus selalu terjadi. Ada juga cerpen yang mendahulukan konflik dimulai dengan menampilkan puncak konflik dalam cerita tersebut terlebih dahulu.

Misalnya, pada cerita misteri yang cenderung memulai cerita dengan menampilkan komplikasi atau puncak konfliknya terlebih dahulu. Setelah itu menampilkan unsur komplikasi barulah orientasi dimulai dan akhirnya resolusi muncul seiring pecahnya berbagai misteri yang muncul dari awal struktur cerpen. Nah, pada intinya, susunan struktur alur dalam sebuah cerpen sangatlah bergantung pada kebutuhan cerita serta kekreatifan dan inovasi dari penulisnya.

 

Alur Struktur Cerpen

Selain berurutan sesuai dengan strukturnya, alur pada sebuah cerpen juga bisa disusun secara linimasa atau urutan kronologis cerita. Dalam hal ini, susunan naratif waktu pada alur sebuah cerpen dikategorikan menjadi tiga alur, yaitu:

  1. Alur maju, adalah alur linear atau waktu yang membahas perjalanan cerita secara berurutan, berawal dari masa lalu hingga ke masa depan.
  2. Alur mundur, adalah jalan cerita yang memulai ceritanya justru dari masa depan hingga ke masa lalu.
  3. Alur campuran, adalah perpaduan antara alur maju dan alur mundur. Alur ini menggunakan teknik kilas balik pada sebuah waktu di dalam cerita. Ada juga yang memulai dari pertengahan cerita menuju ke awal, hingga kemudian bergerak ke akhir cerita.

Baca Juga: 4 Langkah Mudah Mengedit Naskah Sendiri

Kualitas Struktur pada Alur

Secara kualitatif, atau berdasarkan kualitas yang dimiliki dari struktur cerpen secara keseluruhan, alur dapat dibagi menjadi dua kategori, yakni:

  1. Alur erat, hubungan pada kualitas alur ini mengembangkan satu peristiwa ke pristiwa lainnya sangat erat, padu, dan bagian yang dikisahkan di dalam cerita tidak ada yang dikisahkan secara tidak utuh. Alur ini memiliki keterikatan yang ketat pada satu peristiwa ke pristiwa yang lainnya.
  2. Alur longgar, memiliki sifat sederhana dan begitu terbuka terhadap peristiwa lain. Struktur yang digunakan cenderung lebih dinamis tetapi terkadang juga membingungkan pembaca karena antara satu bagian struktur juga di sisipi oleh peristiwa lainnya.

Belum ada Komentar untuk Teknik Pengembangan Alur pada Cerpen

Silahkan tulis komentar Anda

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

a Artikel Terkait Teknik Pengembangan Alur pada Cerpen

Cara Menulis Cerpen yang Baik untuk Pemula

T 17 May 2016 F A admin

  Cerpen merupakan salah satu jenis karya sastra berbentuk prosa yang menyajikan sebuah makna berupa pembelajaran dari kisah di dalamnya. Sejalan dengan namanya, cerpen tampil dalam bentuk cerita singkat atau pendek. Secara umum, panjang cerpen hanya maksimal 10.000 kata atau... Selengkapnya

Rahasia Jitu Menulis Novel Bagi Pemula

T 16 October 2020 F , A Author

Penulis Pemula Menjadi seorang penulis adalah salah satu bidang yang naik daun diera saat ini. Selain untuk menyalurkan hobi menulis, ada banyak seali manfaat yang akan kita keuntungan yang akan kita dapatkan jika kita merupakan seorang penulis. Untuk itu, dimasa... Selengkapnya

Tips Membuat Alur yang Mencengangkan pada Cerita

T 22 October 2020 F , , , , , , A Author

Pada artikel sebelumnya Teknik Pengembangan Alur pada Cerpen sudah dibahas tentang berbagaimana teknik dalam pengaluran cerpen, baik strukturnya, susunan struktur, alur struktur dan lain-lain. Dalam beberapa hal kita juga sudah membahas banyak hal terkait alur. Tentu kamu tidak asing dengan... Selengkapnya

+ SIDEBAR
Menulis Puisi Dapat Duit

Ada Pertanyaan? Silahkan hubungi customer service kami untuk mendapatkan informasi lebih lengkap mengenai jasa/produk kami.